Selalu jujur

Jun 1, 2022

‘Memperoleh harta benda dengan lidah dusta adalah kesia-siaan yang lenyap dari orang yang mencari maut.’ Amsal 21:6 

Suatu hari seorang pendeta sedang berjalan di jalan ketika dia melihat sekelompok anak laki-laki mengelilingi seekor anjing. “Apa yang kalian lakukan?” dia bertanya.

Salah satu anak laki-laki menjawab, ‘Dia milik tetangga yang tersesat. Kami semua menginginkannya, tapi hanya satu dari kita yang bisa membawanya pulang. Jadi kami telah memutuskan siapa pun yang bisa mengatakan kebohongan terbesar akan memilikinya.”

Pendeta itu mengatakan, ‘Kalian seharusnya tidak mengadakan kontes yang melibatkan kebohongan!’ Kemudian dia memulai sebuah khotbah yang dimulai dengan, ‘Berbohong adalah dosa,’ dan diakhiri dengan, ‘Ketika saya seusia kalian, saya tidak pernah mengatakan kebohongan.” Terjadi keheningan selama satu menit.

Kemudian ketika dia mulai berpikir dia telah berhasil mendidik anak-anak itu, salah satu dari mereka menghela nafas panjang dan berkata, ‘Baiklah, berikan anjing itu kepada pendeta!’

Serius, inilah kelemahan berbohong:

(1) Anda harus selalu mengingat apa yang Anda katakan, dan ingatan Anda tidak begitu baik, jadi kemungkinan besar Anda akan ketahuan.

(2) Anda harus hidup dengan diri Anda sendiri mengetahui bahwa Anda berbohong dan melanggar karakter Anda. Itu sulit dilakukan.

(3) Ketika Anda memutuskan untuk berdoa, hal pertama yang akan muncul di pikiran Anda adalah hal terakhir yang ingin Anda diskusikan dengan Tuhan: kebohongan Anda.

(4) Bertentangan dengan apa yang mungkin Anda pikirkan, buah terlarang tidak manis, itu asam. Anda harus hidup dengan rasa kebohongan di mulut Anda. ‘Hidup dan mati dikuasai lidah, dan siapa yang menyukainya akan memakan buahnya.’ (Ams 18:21) Bukankah lebih baik jujur saja?

SoulFood: Why 5–9, Mrk 13:24–37, Maz 121, Ams 12:23–24

Renungan Hari Ini [The Word for Today] is authored by Bob and Debby Gass and published under licence from UCB International Copyright ©

en English
X